Friday, January 23, 2015

Ronda Perlis (Bhgn 2)

Assalamualaikum wbt ...

Bertemu kembali ye hari ni cik-cik, abang-abang, kakak, dan kawasan-kawasan yang sama waktu dengannya.

Semalam aku ada tulis pasal aku pi melawat Taman Ular dan Reptilia Negeri Perlis, siap dengan gambar semua. Maklum la dah ada telefon berkamera. Biarlah aku di zaman ku sendiri.

Okay, hari ni nak sambung pasal tempat lain yang aku melawat. Masih lagi kat negeri Perlis. Tempat seterusnya (bajet macam banyak je) adalah Muzium Kota Kayang. Aku selalu nampak signboard muzium ni tapi tak pernah menjejaki tempatnya kat mana. Jadi dah alang-alang aku jadi pemandu pelancong, aku pun ajak la kak dan abang ipar aku pi sana.

Dari Taman Ular ke Muzium Kota Kayang aku menggunakan khidmat Google Maps. Sangat tepat arahannya. Melawat jiran pun guna google...hahahha. Muzium ni dalam lingkungan kawasan Kuala Perlis. Maaf la aku tak ambik gambar muzium tu dari luar ye. Korang boleh google je..hehe.

Tapi takpa, aku rajin tolong 'google'kan untuk korang.


Ni la gambar dari luar. Kredit gambar ni adalah milik saudara Mohamad Hasan. Seperti yang korang nampak kawasan muzium ni dikelilingi oleh bukit. Sebab sejarahnya muzium ni didirikan di atas tapak istana kerajaan lama. Bukit-bukit tu bertindak sebagai kubu. Kawasan dalam pagar muzium luas dan bergabung dengan alam semulajadi. 

Tetapi, tempat ni agak sunyi. Jadi kalau nak datang melawat tu biarlah berteman. Takda bayaran masuk yang dikenakan. Ada beberapa buah bangunan yang mempamerkan barang-barang mengikut kategori yang disediakan. Dah macam ayat nak masuk pertandingan je. 


Bila korang dah masuk dan letak kendaraan korang boleh tengok papan penunjuk arah ni. Korang boleh pilih la nak pegi arah mana dulu. Jangan risau sebab tempak letak kenderaan yang disediakan agak luas. Masa melawat hari tu kami mulakan dengan masuk bangunan pertama. Yang korang boleh nampak kat belakang papan tanda tu. Bangunan ni mempamerkan serba sedikit pasal sejarah negeri Perlis Indera Kayangan. Lepas tu ada barangan senjata tradisional dan juga artifak arkeologi. 




Tu aku dah tolong ambikkan gambar waktu melawat muzium ni. Boleh lah korang rancang bila nak datang melawat nanti. Kat sebelah pintu masuk tu ada disediakan buku pelawat. Boleh lah kalau nak tulis nama buat kenangan. Lepas tu korang kalau nak lepak lama-lama dalam tu pun boleh sebab ada penghawa dingin. Sebelum masuk korang kena buka kasut tau. Kawasan sekitar, sama ada luar atau dalam bangunan pameran adalah bersih dan terjaga. 


Ni la antara artifak arkeologi yang dipamerkan. Tapi ni bukan natu nisan yang sebenar, hanya replika sahaja. 


Keris panjang.


Antara senjata yang dipamerkan. Banyak sebenarnya tapi aku bagi contoh 2 je. Nak tengok yang lain korang kena la menjejakkan kaki sendiri ke muzium ni. Hehe. Keluar dari bangunan pertama ni kami belok sebelah kanan. Korang akan nampak satu pintu pagar menuju ke celah bukit. Laluan ni sebenarnya menuju ke Makam Al-marhum  Kayang. Baginda seorang adalah seorang raja yang pernah memerintah negeri Perlis suatu ketika dahulu. Nama muzium ni sempena nama Baginda la. Pastu kalau korang perasan dalam nama negeri Perlis pun ada perkataan 'Kayang' : Perlis Indera Kayangan. Nama sebenar Baginda lain sebenarnya, 'Kayang" ni lebih kepada gelaran. Susur galur keturunan Diraja Perlis ni ada bersilang dengan keluarga Diraja Kedah. 


Ni la makam yang aku maksudkan. Kiri dan kanan korang adalah bukit berbatu. Boleh tahan la besar setiap ketul tu. Pastu kawasan ni didiami oleh kera. Diaekor ada je terlompat-lompat atas pokok, dan berehat di atas batu-batu. Diaekor tak kacau orang. Jangan pulak korang baling batu kat diaekor. Korang masuk kawasan diaekor, jadi tolong hormat sikit ye. 


Lepas tengok makam tu korang akan turun ikut tangga ni dan pusing mengelilingi kawasan belakang muzium. Penuh kehijauan dan kesunyian alam semulajadi. 


Ikut je laluan yang disediakan. Ada satu telaga kecik berlatar belakangkan bukit berbatu. Cangkat je telaga ni. Tau tak cangkat tu apa? Dalam bahasa baku cangkat tu bermaksud cetek. Ikan takda, berudu je banyak. 


Pusing telaga tu korang akan jumpa kolam ni. Luas la jugak. Ikan tak banyak, ada la 2, 3 ekor. Air pancut pun diaorang tak pasang. Mungkin bila ada majlis dan orang ramai kot baru pasang. Makam yang korang lalu tadi ada kat celah bukit tu la. Bangunan kecik tu tandas sebenarnya, tangga yang aku tunjuk tadi tu ada kat sebelah kiri tandas tu. Aku harap korang paham apa yang aku cuba sampaikan. 


Bila korang toleh ke kiri korang akan nampak bangunan ni. Ni bangunan yang mula-mula aku masuk tadi. Pandangan dari belakang. Ikut lagi laluan yang ada tu korang akan sampai ke bangunan seterusnya. 

Baik korang buka kasut sekarang, sebelum bersepai kena tembak. Hehe. 



Nak masuk galeri DiRaja, korang akan disambut oleh meriam-meriam tadi. Seperti namanya la, bangunan ni menghidangkan barang-barang milik kerabat DiRaja. 


Mangkuk tingkat yang diperbuat daripada perak. (kalo tak silap la)


Pistol


Projektor lama. Kebetulan flash kamera kat situ, nampak macam sedang berfungsi. 


Gong besar. Kat belakang tu korang nampak kan potret keluarga DiRaja.


Ada satu ruangan khas untuk set bilik beradu DiRaja. 


Ada set kerusi, almari pakaian dan juga katil ni. Korang tak boleh sentuh apatah lagi nak posing kat katil tu. Ada pagar kaca yang menghadang kat situ. Dalam gambar tu korang boleh nampak sikit bucu pengadang kaca. 


Ni pulak kipas yang diperbuat daripada tembaga. Berkenan pulak aku tengok. 


Bersebelahan dengan galeri Diraja adalah galeri kebudayaan. Macam namanya jugak, galeri ni memaparkan serba sedikit kebudayaan tradisional masyarakat dahulu. 


Antara alatan yang digunakan untuk menangkap ikan.


Benda ni sebenarnya pengasah gergaji. Sekali tengok macam batu nisan pun ada. Entahlah macam mana ia berfungsi. 


Ni pulak beberapa contoh sangkar burung. Ada yang biasa-biasa, ada yang berukir cantik.

Kat bahagian luar tu korang akan nampak ada beberapa buah kereta dan bot. Tak tahu la milik sapa. Habis melawat muzium, kitaorang pun balik ikut Kuala Perlis. Dah dekat dengan kawasan tu, rasa macam jauh pulak nak pusing ke arah pusat bandar. 

Dah alang-alang lalu Kuala Perlis, kami singgah la kat kedai makan yang ada di sepanjang jalan tu. Kalau korang ambik lebuhraya yang menuju Kuala Perlis, sampai kat simpang 3 yang terakhir tu korang ambik kiri. Kalau ambik kanan korang akan menuju ke jeti. Simpang kiri korang akan jumpa deretan kedai makan. 

Banyak pokok ceri kat kawasan ni. Pokok-pokok ceri ni ditanam untuk menggantikan bumbung. Jadi bila korang tengah makan takda la kena cahaya matahari terus ke kulit kepala. Tapi kalau hujan tu kuyup jugaklah kiranya. Nak makan kat kawasan berbumbung pun takda masalah. Kedai-kedai ni semua buka pada sebelah petang sahaja. Semua kedai-kedai ni mengadap laut. 


Setiap kedai ada ciri-ciri tarikan yang tersendiri. Macam kedai ni dia gantung plastik air berwarna. Air warna-warni dimasukkan dalam plastik putih dan juga plastik aiskrim Malaysia yang panjang tu kemudian gantung la. Meriah la jugak aku tengok.


Macam aku cakap tadi, kedai-kedai ni mengadap laut. Antara laut dan kedai cuma dipisahkan oleh sebatang jalan raya dan deretan batu penampan hakisan. Yang nampak pulau sikit tu adalah sebahagian dari Pulau Langkawi. 


Ni pulak sebuah lagi kedai. Dia buat burung menggunakan upih pinang kat bahagian ekor tu. Sabut kelapa untuk badan dan kepala. Batang daun kelapa untuk tempat burung bertenggek dan pelampung untuk leher burung. Ada satu pemberat disambung kat kepala burung tu nak bagi kepala dia tak jatuh. Burung ni akan bergerak ikut tiupan angin. Dok tepi laut kan, mesti la angin ada, tambahan pulak waktu petang. Kreatif la tuan kedai ni. Sebagai tarikan dan juga identiti perusahaan masing-masing.

Selalu orang datang sebab nak makan laksa Kuala Perlis. Dari segi rasa aku taknak komen apa-apa, sebab setiap orang deria rasanya berbeza. Aku pulak jenis tak berapa nak cerewet bab makan ni. Aku cuma galakkan korang singgah di salah satu kedai yang ada, pekena ABC, cendol atau laksa sambil dengar deru ombak dan rasa tiupan angin. Kalau datang waktu air surut boleh la tengok nelayan cari siput. Ada yang memancing dan tak kurang yang ber'dating' . 

Sekian saja la aku kongsikan aktiviti aku meronda negeri Perlis. Nanti aku kongsi pasal tempat lain pulak ye. 

Terima kasih kerana sudi baca. 


Foto: Hakmilik yang tertera. 

Thursday, January 22, 2015

Ronda Perlis (Bhgn 1)

Assalamualaikum wbt ...

  Agak lama ye aku tak kemas kini blog ni. Tapi kini aku kembali..hehe. Nak kata sibuk pun tak la sangat, lebih kepada malas sebenarnya. Tak payah nak ke laut sangat, kita balik pada isi yang nak dikongsikan.

Sebelum tu aku nak pesan :

  Ini adalah entri panjang dan penuh dengan gambar. (maklum la malas update, so sekali update tu semua nak sumbat la). Pastu ni campuran aktiviti lama dan baru. Sekian.

  Okay, bulan 11 tahun lepas aku pi melawat Taman Ular dan Reptilia Negeri Perlis. Tak ingat pulak dah berapa kali aku pi sana. Kali ni aku ajak kakak abang aku berserta keluarga diaorang pi sebab ada pameran kucing. Teruja sangat nak tengok pameran kucing sebab ni kali pertama buat aku. Gelak la kalo korang nak.

  Pameran ni dibuat dalam satu khemah khas dan siap air-cond lagi. Penting ni sebab taknak jadi kes kucing mati kepanasan dan kelemasan. Dalam khemah tu memang sesak dengan manusia. Kebanyakkan mesti la yang sama minat macam aku. Aku tak bilang pulak ada berapa ekor. Hehe.

Jadi takyah buang masa, jom tengok gambar-gambar yang sempat aku tangkap. Jangan harap gambar bertaraf 5 bintang ye. Aku bukan jurugambar terhebat.



Budak oren ni nama Oboi. Suka la tengok kucing jantan kaler ni. Kebanyakkan kucing yang dipamerkan aku rasa jantan belaka sebab badan masing-masing besaq macam anak beruang. 


Tak kisah dengan bunyi bising .


Muka 'kau apahal' 


"Manusia-manusia ni tak penah tengok kucing gamaknya. Bosan aku"


Putih-putih melati ngantuk la


Ada yang tuan baik hati letak kucing kat luar, so boleh la gosok sorang sikit. Ada tuan yang protective, letak plastik dalam sangkar so tak boleh nak cuit-cuit. 


Kenmain bergolek


Lagi sekor yang tak kisah. Tido diutamakan.


2 ekor beruang ni memang handsome, aku rasa 2 beradik kot. Corak sama, saiz pun lebih kurang je. Oleh sebab depa handsome dan duduk diam je, lebih la sikit gambar diaekor. 




Mata galak nak main tu. 


Abang besar haus. Tuan dia bagi air.


Yang ni tengok macam dah senior je. Berat je kepala tu.


Tengok apa tu?

  Keluar dari khemah kucing tu aku dengan anak sedara aku pusing-pusing la taman ular dan reptilia ni. Cuma agak sedih kot tengok keadaan sesetengah sangkar ular yang tak dibersihkan. Air kadang-kadang berlumut. Pastu kulit-kulit ular dibiarkan bersepah. Ada yang sakit tak dirawat. Taman ni buat masa sekarang dalam proses baik pulih. Jadi tak banyak sangkar ular yang boleh korang tengok. Harap sangat bila proses penambaikkan ni selesai, ular dan haiwan lain yang ada akan bertambah selesa dan kebajikan diaekor terjaga.


Selonggok ular tedung selar. 


Ulaq sawa paling besar kat taman ni. 


Antara haiwan yang baru kat taman ni, Burung Unta. Selalu orang tunjuk badan dia dan ke atas je. So bila tengok kaki diaekor, aku terkagum sekejap. Jari kaki dia ada 2 je rupanya. 


Pastu ada rusa 2 ekor. Sumbangan dari UITM Perlis. 


Lepas tu aku masuk ke dalam bangunan yang dekat ngan pintu masuk. Dalam bangunan ni ada sangkar kaca. Tengok ular sawa ni, sekerat badan dia corak lain, lain sekerat corak lain pulak. Dalam gambar tu cuma seekor ular saja ye. Hebat ciptaan Allah.


Ular albino


Ada satu ruang diletakkan blok-blok kaca yang mengandungi spesimen ular yang telah diawetkan. Ada banyak sebenarnya. Tapi aku bagi contoh 2 je la kat korang. 



Baru-baru ni aku pi sekali lagi kat taman ular tu. Kali ni sebab jadi pemandu pelancong pada kak aku dan suaminya. Depa baru kawin. Tak banyak gambar yang aku ambik. 


En. Boya ni adalah boya yang paling besaq kat situ. Tapi sedih tengok kolam dia, air berlumut ntah tahap apa, hijau je. Bukan aku nak suruh pekerja kat situ bergadai nyawa masuk berus kolam tu, tapi sekurang-kurangnya sedut la air yang dah berlumut tu dan ganti ngan air baru. 


Pastu aku ambik gambar bunga. Entah apa ke nama pun aku tak tahu. 


Ambik gambar sebab nampak cantik. 


Kawasan ni pun nampak redup je. Berkelah makan nasi kat sini sedap woo. 



 Niat di awal tadi nak buat entri panjang berjela, tapi aku dah rasa mengantuk ni. Nanti aku sambung bahagian kedua ye. Jangan marah aaaa.

Harga tiket masuk adalah RM5 untuk dewasa. Kalo bawa kamera kena caj lagi. Aku guna tipon je so takda la caj tambahan.

Foto: Hak milik yang tercetak.