Friday, March 18, 2016

Please, Parents

Assalamualaikum wbt

Bersua kembali kita semua.

Okay, kelmarin aku keluar pi pekan Jitra. Aku nak pi tingkat 2, tapi malas nak naik tangga. Selalu aku rajin sebenarnya. hehe.

Aku pun naik la guna lift. Masa tu ada satu keluarga ni nak naik tingkat 3, nak tengok wayang. Mesti nak tengok Boboiboy the Movie.

Nak taknak aku terpaksa dengar satu perbualan pendek antara si ayah dan si anak.

Anak: Nak tekan tingkat berapa ni?
Ayah: Tingkat 8. Ada dak nombor *?
Anak: Takda.
Ayah: Dah tu tekan ja apa yang ada, jangan dok tanya.

Aku: (dalam hati) bengong sungguh. Dah anak tu tanya elok-elok, jawap je la.

Aku bukan la nak nasihat tegur bagai, aku pun tak kawin lagi. Tapi kerap juga aku dengar perbualan yang hampir serupa.

Parents ...
Masa anak kecik ni la korang patut jawap apa yang dia tanya sebab dia masih ada keinginan nak berbicara dengan korang. Jangan sampai anak tu dah masuk alam remaja, semua benda dia lebih suka kongsi dengan kawan je. Bila korang soal, diaorang akan berbohong sebab tak nak cakap panjang lebar ngan korang.

Parents ...
Korang juga pernah lalui zaman kanak-kanak. Bahkan aku jamin zaman kanak-kanak korang lagi best dari zaman kanak-kanak sekarang. Masa kecik korang banyak luang masa ngan aktiviti outdoor. Korang berenang, berlari, berperang, masak-masak dan macam-macam lagi. Bila kenang balik mesti korang senyum. Kan. Mesti korang sayang dan rasa kenangan zaman tu sangat berharga.

Tapi kenapa bila korang dah ada anak sendiri sekarang ni, korang sekat diaorang dari menikmati zaman kanak-kanak diaorang. Satu zaman yang berharga bahkan penting untuk perkembangan diri diaorang. Main panas tak boleh, main hujan tak boleh, serba serbi tak boleh.

Aku paham kerisauan korang, takut anak sakit, takut keselamatan anak terancam. Tapi korang boleh teman dan pantau diaorang. Secara tak langsung korang dah luangkan masa dengan anak-anak. Kenapa mesti urusan kerja dijadikan alasan. Untuk apa korang bekerja teruk-teruk ? Untuk anak-anak kan. Tapi apa ertinya banyak duit tapi anak terabai dan sunyi. Mengadap TV dan gadget. Perkembangan sosial terbantut. Perkembangan minda tersekat. Perkembangan emosi tertekan.



Hak bermain adalah hak mereka

Sekadar menyuarakan pendapat. Nasihat untuk diri sendiri juga.


Foto: Google Image

Friday, February 26, 2016

Mucangking

Assalamualaikum wbt …

Jom aku nak perkenalkan korang dengan kucing aku yang aku kutip beberapa tahun lepas (tak ingat tahun sebenarnya). Tapi takda la terbaru sangat. Kucing ni aku kutip kat tepi longkang, depan bangunan MPSP ( Majlis Perbandaran Seberang Prai). Masa aku kutip tu dia kecik lagi. Ada la umur dalam sebulan dua.

Aku dalam perjalanan nak pegi beli barang dekat Aeon Seberang Prai City, jalan kaki je. Dari jauh dengar anak kucing bunyi, tapi aku perhati kiri kanan takda pun. Jalan lagi ke depan, bunyi makin kuat. Pastu aku nampak dia sekor-sekor kat tepi longkang tu. Takda pulak nampak mak ke adik beradik dia yang lain.

Oleh sebab aku nak pi beli barang, aku biar je dia kat situ dulu. Mungkin nanti mak dia datang ambik dia semula. Tapi dalam hati aku dah niat, kalau dalam perjalanan balik dari beli barang, dia masih kat situ, aku nak ambik dia bawa balik rumah.

Memang dah berjodoh dengan dia, dia masih lagi menangis kat situ. Tak payah buang masa lama-lama, aku ambik dia dan masukkan dalam beg. Dia menangis tak henti-henti. Orang perhati je aku, yelah dengar bunyi anak kucing tapi tak nampak pun kucing tu. Balik rumah aku terus masukkan dia dalam bilik.

Kurus kering je. Aku bagi dia air ngan wetfood. Aku beli siap-siap tadi. Pastu aku belikan jugak tuala kecik untuk dia. Lahapnya dia makan, kesian dia. Warna bulu dia cantik, kaler silver, ada belang-belang. Jantina adalah betina. Lepas je dia makan dia terus datang himpit kat aku. Mula-mula aku tolak jugak dia ke tepi. Yelah kucing baru kutip tepi jalan, tak tahu ada penyakit ke, ada kurap ke. Aku tolak, dia datang himpit. Aku tolak, dia himpit. Pastu aku relakan jiwa je la.


Baik budaknya. Bila dia nak tido, dia akan himpit kat telinga aku. Bahagia dia bergulung kat situ. Nak menarik lagi, masa tu aku baru beli tipon berkamera. Jadi ada la gambar dia masa baru dikutip tu.


Ni la rupa dia masa tu.

Keesokkan harinya aku bawa dia balik kampung. Ayah datang ambik dengan kereta jadi lagi senang la nak bawa dia balik sekali. Sepanjang lebih kurang 2 jam perjalanan dia baik je. Tido bawah kerusi kereta. Dekat nak sampai rumah baru dia keluar dan bunyi. Sambil tinjau keadaan kat luar tingkap. Mesti dia hairan, kat mana la agaknya sekarang ni.


Masa sebulan, dua sampai kat kampong, dia memang rapat ngan aku. Tido pun sekali. Tapi tak boleh nak tunjuk gambar sebab “mesra” sangat. Hahaha. Pastu dia suka duduk atas bahu aku.


Ni segak sikit.

Bila dah makin lama kat rumah, dia mula sakit perut. Asyik cirit je. Tak boleh makan lebih nanti meleleh je “cairan” kat punggung dia. Jadi aku catu makanan dia, bagi makan sikit je. Pastu dia kena kurung. Bawa pegi klinik, doktor cakap ada kuman dalam perut. Dia kucing terbiar, tak tahu apa yang dia makan. Lama juga aku bagi ubat cirit kat dia. Makanan memang kena catu, kalo terlebih je mesti  jap lagi nampak meleleh.

Budak ni pandai, ajar sekali dua ja dah paham. Bila asingkan makanan dia, dia tak pergi sibuk kat pinggan yang lain. Lama-lama dia dah okay. Sekarang ni pun dia akan makan sampai dia kenyang je, pastu dia berhenti sendiri. 

Kat rumah dia pandai bawa diri, walau ada yang marah kat dia. Syukur kucing aku yang nama Nyet sudi jaga dia. Yang lain tak berani kacau sebab Nyet ni gangster. Even sampai sekarang pun Mucangking kamceng ngan Nyet. 

Satu hari tu dekat nak senja dah, aku tengah bakar daun kering. Aku dengar ada moto langgar sesuatu kat depan rumah aku. Pastu aku nampak ada benda melambung. Aku tak tau apa benda tu, so buat tak kisah la. Pastu aku tengok Mucangking lari laju balik rumah. Ah..sudah. Dia kena langgar rupanya. 


Ni la rupa lepas kena langgar. Bercalar hidung. Bibir dia ada koyak sikit. Sampai sekarang bibir tu terbelah. Tapi sikit ja. Sejak dari hari tu dia dah tak berani nak pegi dekat ngan jalan depan rumah aku tu. Trauma agaknya. Dengar bunyi moto yang kuat pun dia lari. 

Aku dah mandulkan dia. Dia hidup aman bahagia. Membesar bagai juara. Tapi besar kat perut ja. Hahaha..memang genetik dia badan kecik. 


Dia punya pandai tu kadang-kadang annoying jugak. Aku ada belikan kibble RC untuk semua kat rumah ni. Pastu dia ni suka sangat kibble tu. Tiap pagi dia akan kejutkan aku pastu minta kibble. Mula-mula aku letak dalam balang kuih raya tu. Bila dia nak makan dia akan tolak balang tu sampai jatuh ke lantai. Bila jatuh automatik tudung balang tu terbuka. Pastu aku simpan kibble dalam almari dapur. Dia punya tak puas hati orang sembunyikan kibble dia, dia tolak semua benda yang ada atas almari tu. Semua gula, kopi, biskut jatuh ke lantai. Last sekali gantung kat paku, dia tak sampai nak ambik. 

Tiap malam dia akan tidur ngan aku. Kadang-kadang dia parking kat tengah katil. Terpaksa aku himpit tido kat tepi ja. 


Gaya favourite dia. Golek-golek suka hati dia. 


Best sangat tido


Takda motif tido kat situ


Macam anak tikus je rupa

Tu la serba sikit pasal Mucangking. Hehe


Sekian terima kasih.


Foto: Mine