Wednesday, November 12, 2014

Lepak Petang - petang

Assalamualaikum wbt ...

Petang-petang, kalau tak hujan, aku akan ajak kucing-kucing aku ambik angin kat sawah. Bila aku jalan, diaekor akan lari-lari kat belakang. Sekurang-kurangnya untuk senaman diaekor jugak. Takda la makan tido je.

Tapi muka yang sama je yang rajin ikut aku ambik angin. Jadi, korang nikmati dan hayati la gambar yang aku ambik petang tadi ye.



Budak ni memang suka main dalam pokok padi tu. Nama dia Nyet 


Nak pulak tanah keras sekarang ni, best la berlari.


Bukan dia kisah anak padi tu nak terbalik ke.


Perasan dia tu lembu agaknya. Hehe


Korang abaikan la padi yang tak berapa menjadi musim ni. 


Ni pulak pengikut setia, si Mucangking.


Ni nama Puteh. Dia takut - takut sikit.


Comel kan. Aku panggil nama dia, tu yang mendongak tu.


Tengok tok guru tengah mengajar anak murid.


Nyet ni memang nakal dan paling banyak akal dia. Suka menyakat yang lain. Tu tengah nak terkam Puteh.


Budak ni tak boleh duduk depan dia. Aku duduk nak ambik gambar dia, dia nak datang dekat. 


Nampak tak titisan air kat kepala budak tu. Hasil dari meredah pokok padi lepas hujan.


Best friend forever. Nyet suka ajar benda yang bukan - bukan dekat Mucangking tu.


Berlari dari sawah terus naik pokok nyoq ni. Memang monyet tak boleh berpisah dengan pokok. 


Ni saja aku ambik kesan diaekor selalu naik pokok nyoq tu.


Ni kucing kak aku. Nama dia Apong. Pemalu sikit kucingnya. Mula - mula tengok kamera, bila aku nak snap dia palingkan muka. 


Aku harap korang suka la tengok gelagat diaekor ni. Aku nak upload kat Instagram macam banyak sangat. Pastu macam tak best nak letak caption panjang - panjang. Kalau sudi lawat la IG aku. hahahaha.. @nazirahfathil . Aku selalu upload gambar diaekor la jugak. Hehe



Wednesday, November 5, 2014

Bohong Sunat

Assalamualaikum wbt…

Ni lagi satu entry yang aku dah taip lama tapi baru hari ni nak publish. Hehe. Selamat membaca. 

Hakikatnya takda istilah bohong sunat ni. Kita tak digalakkan untuk berbohong, takut nanti jadi hobi pulak. Al-kisahnya tengah hari 30 Mei 2014 aku ada depan TV. Dok tukar siaran 2,3 kali. Takda cerita atau rancangan yang best. Tukar-tukar aku berhenti kat NTV7, ada rancangan berbahasa cina. Aku cuba tengok, apa nak risau sari kata kan ada.

Rancangan ni namanya Chinese Dreams. Berdasarkan pemerhatian aku yang seketika aku rasa tujuan rancangan ni adalah untuk menunaikan impian orang. Apa yang aku nak kongsi ngan korang adalah kisah seorang pakcik ni.

Pakcik ni umur dia 61 tahun. Dia datang kat rancangan tu dan tunjukkan satu mesin yang dia reka untuk bantu orang lumpuh berlatih berjalan. Khususnya isteri dia la. Isteri dia lumpuh sejak lebih kurang 10 tahun yang lepas. Sebabnya berlaku kemalangan di rumah diaorang. Paip gas bocor. Masa pakcik tu balik rumah, isteri dia dah tak sedarkan diri. Dibawa ke hospital, isteri dia koma seketika. Bila sedar isteri dia lumpuh dan tak boleh nak uruskan diri sendiri. Dia minta kat doctor supaya benarkan dia bawa balik isteri dia ke rumah. Dia nak jaga sendiri.

Jadi pakcik ni la jaga keperluan isteri dia. Pakcik ni ada motel kecik dan suka membaiki mesin. Sebab tu dia boleh cipta mesin senaman tadi. Dia kata dia cipta mesin tu sebab dia dah semakin tua, dah tak larat nak angkat isteri dia. Alhamdulillah berkat dia menjaga saban hari tu, isteri dia dah semakin pulih. Walaupun masih tak boleh berjalan tapi dia dah boleh bergerak, tapi masih perlukan sokongan. Pertuturan isteri pakcik ni agak terganggu. Mungkin kesan kemalangan dulu tu. Dia cakap seakan-akan gagap dan sebutan juga agak pelat. Hohoho pandai pulak aku berbahasa cina.
Pengacara rancangan tu pun bertanya apa impian pakcik tu sebenarnya. Pakcik tu jawap dia nak cari anak lelaki sulung dia. Mula-mula aku pikir mungkin anak dia lari dari rumah kot. Pengacara tu tanya lagi, di mana anak dia berada sekarang ni. Dia jawap anak lelaki dia yang sulung sebenarnya dah meninggal dunia.

Pengacara ngan penonton dalam studio tu terkejut. Biar betul pakcik ni. Dia diminta untuk cerita keadaan sebenarnya. Pakcik tu bagitau anak dia sebenarnya dah meninggal disebabkan kemalangan paip gas bocor tu. Masa tu anak dia berusia 23 tahun. Seorang mahasiswa yang balik kampung untuk bercuti. Pakcik tu ngan anak lelaki dia yang kedua tak bagitau kat isteri dia yang anak dia dah mati. Diaorang rahsiakan perkara ni selama 10 tahun.

Saban tahun isteri dia makin pulih dan kerap sebut pasal anak sulung diaorang. Pakcik ni sedih la. Dia taknak isteri sedih bila tahu anak dia dah meninggal. Melalui rancangan ni, pakcik tu nak minta tolong sesiapa yang muka ada iras-iras anak untuk menyamar sekejap. Hanya semata-mata nak bagi isteri dia gembira.

Pakcik tu cakap lagi, 3 tahun lepas dia ada tengok TV dan ada seorang anggota polis di Beijing yang muka sangat mirip dengan anak lelaki dia. Tapi dia tak sempat salin nama polis tu. Jadi dia minta kumpulan penerbitan rancangan tu untuk cari anggota polis tersebut. Diaorang jumpa polis tu dan polis tu pun setuju untuk tolong menyamar sebagai anak pasangan tersebut.

Jadi pengacara tu pun buat la satu rancangan macam mana nak pertemukan makcik tu ngan polis tersebut. Rancangannya diaorang nak bagi makcik tu jumpa ‘anak’ dia sekejap saja sebab kalau lama-lama takut rahsia terbongkar. Diaorang pun tipu kononnya ‘anak’ dia ni seorang perisik kerajaan, kerja dia sangat merbahaya. Sebab tu dia tak balik kampung.  Dia cuma dapat pelepasan sekejap saja untuk jumpa mak dia. Dan ‘anak’ ni tidak dibenarkan untuk bercakap. Bimbang sebab slang dia lain dari keluarga pakcik ni.

Bila dipertemukan, makcik tu jadi tak tentu arah. Semua perasaan bercampur baur. Sudah pasti dia gembira dan sedih pada waktu yang sama. Dia komen ‘anak’ dia ni kurus sedikit dan semakin tinggi. Dia peluk ‘anak’ dia berulang kali. Dia paham bila pengacara tu cakap anak dia kena beredar sebab bos dah tunggu. Pakcik ngan anak kedua dia pun tahan je rasa sedih dan nak menangis tengok makcik tu terharu jumpa ‘anak’ dia semula selepas 10 tahun.

Sepanjang kisah pakcik ni disiarkan ramai jugak penonton di studio tu yang menangis. Lelaki dan perempuan menangis sekali. Dengan aku sekali mengalir air mata. Touching beb. Ni la bohong sunat yang aku cuba kongsikan dengan korang.

Kisah ni hanyalah satu daripada jutaan kisah kasih sayang seorang suami kepada isterinya. Sanggup melakukan apa saja asalkan si isteri gembira. Antara kata-kata pakcik tu adalah “Wanita adalah seorang yang penting dalam sebuah keluarga”, “dan tidak sempurna sebuah keluarga tanpa seorang wanita”.


Sekian, terima kasih.